Saroha, Sapanghilalaan, Sahaporseaon

Tgl 12 September 2010  Ep.: Jesaya 2:1-3

Patujolo

Buku on digoari do “Jesaya” hombar tu goar ni sahalak panurirang bolon na maringan di Jerusalem di abad 8 andorang so Kristus. Parsagi ni buku on songon on ma:

  1. Ponggol I: Bindu 1-39 (Proto-Jesaya) marharoroan sian partingkian di tingki ro ancaman sian Assur—sada hombar balok ni bangso Juda na mansai gogo hatiha i—dompak Juda, harajaon pardangsina i. Alai, pandok ni si Jesaya ndang ancaman ni Assur i apala na mangancam ngolu ni halak Juda alai dosa ni bangso i sandiri do, i ma ala so unduk nasida jala hurang marpos ni roha tu Debata. Disosoi panurirang i do bangso i, marhite hata nang pambahenan, asa mangolu bangso i nang angka panggomgominasida hombar tu lomo ni roha ni Debata jala marhatigoran. Na laho tu hamagoan do bangso i molo so tangi be di hata ni Jahowa. Dibagabagahon panurirang i do tong taringot tu hadameon ni portibi on dohot haroro ni sahalak sian pinompar ni si David na gabe raja na hinirim ni rohanasida.
  2. Ponggol II: Bindu 40-55 (Deutro-Jesaya) marharoroan sian tingki habubuang ni bangso Juda di Babel. Nunga sun nasida siap ala so adong be panghirimonnasida. Alai dibaritahon si Jesaya ma ndang sadia lelengnari na ro ma Debata paluahon nasida jala manogihon nasida mulak tu Jerusalem jala mangolu di hangoluan na imbaru. Tema ni Ponggol on: Jahowa do na marhuaso di sejarah jala disangkapi Ibana do marsuru bangsoNa i tu sandok portibi on asa tarpasupasu sudena i marhite bangso Israel. Mansai targoar do di Padan Narobi angka turpuk taringot tu “naposo ni Jahowa” na adong di ponggol on.
  3. Ponggol III: Bindu 56-66 (Trito-Jesaya) godangan do ditujuhon tu bangso naung mulak i tu Jerusalem. Dipapos do rohanasida na pasinghopon ni Debata do angka padanNa tu bangso i. Diondolhon do dison taringot tu parngoluon na sintong dohot hatigoran; dung i taringot tu na mamestahon ari Sabbat, pasahathon angka pelean dohot tangiang. Ringkot do dison Bindu 61:1-2, i ma na dipangke Jesus laho papatarhon panjouonNa di na mamungka ulaonNa di portibi on.

Isi ni buku Jesaya:

  1. Lumbalumba/Sipasingot dohot padan 1:1-12:6
  2. Uhum maradophon angka bangso parbegu 13:1-23:18
  3. Paruhuman ni Debata maradophon portibi on 24:1-27:13
  4. Udut ni angka lumbalumba/sipasingot dohot padan 28:1-35:10
  5. Raja Hiskia sian Juda dohot halak Assur 36:1-39:8
  6. Tona na gok padan dohot panghirimon 40:1-55:13
  7. Lumbalumba/Sipasingot dohot padan 56:1-66:24

Angka Sijamitahononhon

1. Bagas Joro i do Pasadahon Hita

Haporseaonta i do na pasadahon hita songon huria jala Bagas Joro i do sada inganan parpunguanta. Jala mansai strategis do hajongjongan ni Bagas Joro i di sejarah ni bangso Israel songon lambang pemersatunasida. Dung dipajongjong Raja Salomo Bagas Joro i mansai denggan do pangarajumionnasida taringot tusi. Sai dipature do i jala dipauliuli, jala ganup taon do angka pangaranto (na di parserakan) manopot Bagas Joro i laho mamestahon Paska.

Molo taida sian sejarah ni parjongjongna, mansai godang do na gabe lapatan ni Bagas Joro i di bangso Israel, i ma:

  1. Gombaran ni otoritas partondion do i. Dibahen Debata do i songon pamusatan ni parsombaon tu Ibana songon dalanNa patotahon tu bangsoNa i taringot tu haporseaon na sintong sian sundut tu sundut.
  2. Gombaran ni habadiaon ni Jahowa do i. Haulion dohot hatongamon ni Bagas Joro i mambahen na marnidasa gabe pasangaphon Ibana huhut di bagasan roha na marhabiaran. Tarida do sian godang pangungkapon na masa tu angka panurirang.
  3. Gombaran ni parpadanan ni Jahowa do i dompak bangsoNa Israel. Bagas Joro i do na mambahen nasida marsihohot di angka patikNa (di mulana i dipeakhon do duansa lei batu ni patik na sampulu i di Bagas Joro i), ndang apala sahala ni angka rajanasida. Sada hatandian ni Bagas Joro i, i ma na bongot do tusi Jahowa laho pajumpang dohot bangsoNa i.
  4. Gombaran ni hasesaan ni dosa do i. Digombarhon angka arsitektur ni Bagas Joro i, angka ulaulana, angka bilutna, dohot angka hasomalan na masa disi, angka poda na tur taringot tu hadosaon ni jolma, angka uhum ala dosa i, dohot hinaringkot ni hasesaan ni dosa di nasida.
  5. Pangaradeon do i di Mesias na naeng ro. Didok Jesus do di Padan Naimbaru, ndada na laho mangalaosi patik i Ibana asa ro tu portibi on, alai na laho pasingkophon i do. Di Heber 8:1-2 dohot 9:11-12 disurathon do disi sian gombaran na somal di Bagas Joro i laho patariashon taringot tu Kristus i.
  6. Panindangion do i di angka pangulaon dohot kreativitas ni hajolmaon. Nionjar ni hinauli ni parange ni Debata, dipelehon jolma i do dirina patupa angka na ummuli di ilmu teknik, arsitektur, seni dohot parbinotoan laho pasangaphon Ibana.
  7. Bagas partangiangan do i. Dipangke bangsoNa do i songon inganan laho martangiang tu Debata.

Dipajongjong do Bagas Joro i di dolok ni Jahowa, i ma Dolok Moria (2Kron 3:1), asa tarida i tu saluhut pangisi ni Jerusalem. Di ujung ni angka ari, marrongoman ma tusi sude angka parbegu, ndang ala ni hinauli ni arsitektur ni Bagas Joro i dohot hatongamonna, alai ala na bongot do Jahowa tusi dohot ala ni panghorhon ni habobongotNa (kehadiran-Nya) i. Dilehon Jahowa do tu si Jesaya kemampuan manatap dao tu jolo.

2. Beta Hita Tanangkohi ma Dolok ni Jahowa

Sada ajakan do on, sada undangan, sosososo, tu angka na marnida hinadenggan ni hajongjongan ni Bagas Joro i. Gabe sitindangi do nasida di angka pasupasu naung hinilalanasida na sai laon. Alai molo so boi do huria i gabe habaoran ni pasupasu, ndang adong be undangan/ajakan na songon i manogihon dongannana asing. Gabe lam hushus ma goar ni Debata di portibi on gabe lam sangap. Godang do na boi taula songon huria nuaeng on di luar ni angka ulaon pertangiangon, isara ni na mendampingi angka masyarakat marjinal, angka korban pembangunan dohot ketidakadilan, angka masyarakat na pogos, dlna. Jala dimampuhon Debata do hita patupa angka panghataion (dialog) tu masyarakat na berbeda agama. Tabahen ma angka perbedaan i dalan laho membangun jembatan, komunikasi, kerjasama dohot parsaoran. Unang ma tabahen perbedaan i dalan mambahen parbolaton dohot parbadaan.

3. Saroha, Sapanghilalaan, Sahaporseaon

Boha do asa jumpang pangalaho na saroha, sapanghilalaan, sahaporseaon di tongatonga ni Huria? Ingkon gabe habaoran ni pasupasu do huria i asa jumpang roha na songon i. Marture ma disi hajongjongan ni huria i songon guru (pangajari) (ayat 3: asa diajarhon tu hita angka dalanNa, jala mardalani hita di angka lapangNa. Ai marharoroan sian Sion do sogot patik i, jala sian Jerusalem hata ni Jahowa). Molo denggan do ulaon haparhaladoon on diula huria i gabe tubu ma ngolungolu di tongatonganasida jala hajongjongan ni huria i gabe sada pasupasu tu nasida. Apala di taon hajuarabagason on, ondolhonon do taringot tu pandok ni Apostel Paulus di Epesus 4:6: Sian Ibana do sandok daging i dipadomu jala martomu, tiniop ni sude uraturat pangurupi, gabe lam magodang daging i mangihuthon pangulaon ni ganup ruas di bagianna be, pinauliuli di bagasan haholongon i. Sian ayat on do diuhal hurianta tema ni taon hajuarabagason 2010 on, i ma: Menuju Gereja yang Rapi Tersusun (boi ma ra hatabatakhonon on: Gabe Huria na marture administrasi, keuangan dohot organisasina). Tontu sahali ndang sai dapot roha na seragam di tongatonga ni Huria, alai nang pe songon i sada siargaan do haragamon na adong di huria i. Dipatudos Apostel Paulus do huria i tu pamatang ni Kristus jala hita on gabe ruas ni pamatangNa i. Alai daging ni Kristus do hamu, jala ruas hamu sama hamu (1 Korint 12:27).

AMEN

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Thomson MP Sinaga: McChurch dan Hutan Kita

Namaku Tapanuli,

ibu pertiwi yang cantik,

anggun dan menawan,

mereka menyebutku juga Tanah Batak,

tempat orang-orang Batak dilahirkan dan dibesarkan.

(sepenggal sajak yang diingat oleh Penulis

tetapi tidak ingat lengkapnya dan nama pengarangnya)

Kecantikan alam Tapanuli yang dahulu kala sangat terkenal sebagaimana kita bisa dengarkan dari lagu-lagu Batak zaman pra-reformasi, kini sedikit demi sedikit kian berkurang. Perlahan tapi pasti, mesin-mesin kemajuan merambah alamnya. Ketika alam Tapanuli sudah mengalami kehancuran, pertanyaan yang segera muncul adalah mengapa gereja kita belum juga mengimplementasikan secara masif teologi tentang ciptaan Tuhan—dalam arti membuat suatu gerakan besar? Jangan-jangan gereja kita sudah terjebak menjadi apa yang kini dikenal sebagai McChurch.

McChurch adalah istilah Charles Colson yang diadopsi dari istilah McDonald—restoran makanan cepat saji yang menyajikan banyak menu itu. Namanya restoran, tentu dia berbasis kepada konsumen di mana konsumen adalah raja. Paralel dengan pemahaman ini, McChurch adalah gereja yang berbasis kepada konsumen. Dia memanjakan warga jemaat dengan berbagai jasa dan produk pelayanan seperti kesembuhan ilahi, KKR, khotbah yang menghiburkan, dsb. Kalau kita pakai istilah dari dunia marketing, kepuasan pelanggan merupakan prioritas. Lalu apa yang salah dari McChurch semacam ini? Salah satunya, suara kenabian gereja tidak lagi terdengar karena hal ini hanya melahirkan ketidaknyamanan warga. Alam, lingkungan, atau hutan yang dijarah oleh tangan-tangan jahat kian leluasa saja beraksi karena suara kenabian itu tidak menegurnya.

Sebuah bukti aktual kerusakan alam yang langsung saya lihat adalah hutan pinus yang merupakan tanah ulayat marga Simanungkalit di Kecamatan Sipoholon, Kab. Tapanuli Utara. Hutan ini bersebelahan dengan 25 Ha lahan Seminarium Sipoholon milik HKBP. Ketika saya, bersama-sama kawan-kawan mahasiswa dan dosen Sekolah Tinggi Guru Huria HKBP, pertama kali melihat hutan itu untuk membersihkan sumber air yang dialirkan ke masyarakat sekitar, Desember 2007, saya masih kagum akan kehijauan pepohonannya serta sumber airnya yang juga dialirkan secara melimpah melalui pipa ke masyarakat sekitarnya. Hutan itu seperti bernyanyi bukan saja karena suara burung-burung yang berkicau ramai tetapi juga karena suara angin yang membuat pucuk-pucuk pohon mengeluarkan bunyi yang khas. Sayangnya, ketika pertengahan tahun 2009 yang lalu kami ke lokasi yang sama, masygullah hati ini karena hutan itu sudah nyaris gundul dirambah oleh mesin-mesin modern. Nyanyian hutan yang saya dengar sebelumnya pun lenyap digantikan suara lojing dan gergaji senso (jigsaw). Ketika tulisan ini saya rampungkan (Juni 2010), aliran air ke sekitar hutan itu sudah sangat berkurang.

Itu baru hutan Seminari (kalau boleh dinamai demikian) saja. Hutan-hutan lain yang berkaitan atau bertetangga dengan lahan atau bangunan HKBP lainnya belum bisa saya amati secara langsung. Pertanyaannya, maukah kita (HKBP) mencermati gejala McChurch dimaksud sekaligus membuat gerakan masif untuk membangun kesadaran warga dengan memberdayakan mereka untuk bertindak langsung. Jika ini lahir dari sebuah institusi keagamaan maka tindakan itu adalah gerakan iman. Sebagai institusi keagamaan yang besar secara kuantitatif, tentu kita dapat melakukan lebih dari sekadar khotbah. Setiap gereja dapat menjadi simpul dalam gerakan ini, setiap pelayan dapat menjadi koordinator lapangan (Korlap) dan Jenlap (jenderal lapangan) yang bertugas bukan saja menjadi teladan dalam gerakan itu namun juga mengawasinya.

Sehubungan dengan uraian di atas, gereja (termasuk HKBP) harus dijaga dari jebakan gejala McChurch. Warga yang haus dan kering ”kerongkongan rohani”-nya tidak elok jika dicekoki dengan berbagai jasa dan produk spiritualitas yang dangkal semacam kesembuhan ilahi, KKR, pengusiran roh jahat, bahasa roh, kesuksesan, pertobatan, altar calling, dsb, sementara hutan di sekitarnya mengalami penjarahan demi penjarahan. Dalam bukunya, The Body (1994), Colson mengkritik mentalitas McChurch yang mengubah gereja menjadi semacam pedagang grosir yang dengan cepat memenuhi kebutuhan warganya. Publik mencari agama yang mampu membuat mereka merasa nyaman, agama yang memberikan mereka kedamaian hati dan pikiran. Mereka tidak menyukai gereja yang menuntut pengorbanan dan perubahan.

Mari kita mencermati gejala McChurch ini, masihkah kita lantang menyampaikan suara kenabian, bungkam terhadap segala ketidakadilan sosial, dan abai terhadap semua permasalahan sosial politik—termasuk hutan—di sekitar kita?

Gejala McChurch yang membunuh suara kenabian itu perlu dicermati bukan saja dalam aras sinodal tetapi juga dalam aras distrik, ressort bahkan jemaat-jemaat lokal. Sebagian dari para perambah hutan itu tentu saja adalah warga jemaat kita, donatur kita, bahkan keluarga kita. Jika kepada mereka kita tidak menyampaikan suara kenabian itu maka gereja kita sudah mulai terjangkiti gejala McChurch itu. Waspadalah!

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Le silence de l’histoire (Hamauhomon ni Sejarah)

Satolop do sejarawan Indonesia na tarbarita i Ong Hok Ham nahinan dohot filsuf Jerman Hegel taringot tu parsiajaran na tadapot sian sejarah. Ganup adong na manungkun tu Amang Ong: Olo do jolma i marsiajar sian sejarah? Tongtong do alusnasida: Ndang, sugari marsiajar jolma i sian sejarah nunga dumenggan ngolunta jala sumonang. Na naeng dohononnasida, ndang mararga be sejarah i di ngolu ni jolma sinuaeng. Anggo Hegel, tangkas do mandok: Parsiajaran na tadapot sian sejarah i ma: ndang adong na taparsiajari manang aha pe sian sejarah i.
Ala ndang arga sejarah I di ngolu ni jolma, masa ma le silence de l’histoire (hamauhomon ni sejarah) di pardalanan ni ngolunasida. Mansai bagas do taringot tuson dimangsihon sejarawan LIPI Amanta Asvi Warman Adam di sada guritguritnasida di sada buku festscrift. Boasa mauhom sejarah i? Ai boi do sejarah mauhom? Ise na pauhomhon? Sude do bolas pauhomhon I, jolma marsasahalak, sada bangso manang angka panggomgomina.
Sada dalan do di nasida pauhomhon sejarah I laho mangatursa. Adong do tolu dalan na somal dipatupa laho manguhomhon sejarah. Parjolo, na marhadomuan tu legitimasi. Sahalak raja ni Perancis na jolo ndang lomo rohana molo disurathon na so pinompar ni pahlawan porang Troya ibana. Paduahon, marhadomuan tu situasi ni hatoropan. Taon 1945 sahat tu taon 1960-an, ndang boi suraton di angka buku sejarah ni bangso Jerman taringot tu pamunuon ni halak Jahudi na niulahon ni rezim Hitler. Patoluhon, na marhadomuan tu angka hailaon di tingki na salpu. Ala adong na patut sihailahononhon di angka tingki na salpu, dihuphupi ma na masa i. Di Ghana, Afrika, opat halak raja ndang dipamasuk tu tarombo ni angka Raja Agni di buku sejarah na pinangke ni angka parsingkola. Sahalak ma I raja na tinaluhon ni panjajah na sian Eropa, ala pangantuson ni bangso I na mandok: Ndang boi taluhonon manang tangkupon ni musu sadasada raja.
Boha do ia di negaranta? Partingkian ni Orde Baru do sada partingkian na gok hamaolon di tongatonga ni bangsonta. Nalnal do disi pangarupaon sian panggomgomi maradophon angka oposisi laho mampartahanhon huaso panggomgomionnasida i. Godang do ditangkup jala dihurung rezim I angka aktivis, tarmasuk ma angka panurat, pandita, pangarongkom, advokat, dohot angka politisi. Gariada ndang saotik na so hea be tarida sahat tu ari sadari on. Angkup ni i, dilului panggomgomi ma dalan manggomgomi sejarah laho melanggengkan huasona. Molo taingot film “Serangan Fajar” na mamaritahon habeguon ni Soeharto na jolo uju di na masa Serangan Umum 1 Maret 1949 di Jogja. Diparuar do film on songon “singkat” ni film “6 Jam di Jogja” na hurang mangondolhon hinabegu ni Soeharto.
Di Buku na Badia i, baliksa, mansai mararga do sejarah di ngolu ni bangso ni Debata songon na tangkas tarida di Padan na Robi. Isarana, ndang jadi lupa bangso Israel na pinompar ni angka hatoban do nasida. Mangae na parir do bangso i di haruruarnasida sian tano Misir. Mangula do Jahowa di tongatonganasida sandiri, jala Ibana do na paluahon nasida sian hamaolon na niadopannasida i. Ala arga do sejarah di halak Israel, ringkot situtu do di nasida parningotan. Ndang apala angka taon parningotan na tinuju dison, alai angka na masa i sandiri do. Ndang ringkot di nasida mangapil taon haruruar ni ompunasida sian Misir, taon habubuang nasida tu Babel, taon habobongot ni Babel dohot Assur mangarupa nasida, dlna. Ndang apala taontaon i na ringkot di nasida. Na masa di hatiha i do na naeng ingotonnasida.
Mangalapati hinaringkot ni angka sejarah i, dibuhul bangso Israel do tolu ari raya na mansai arga di nasida siganup taon, I ma angka ari raya sagusagu na so niasoman, ari raya sisaminggu dohot di ari raya parlapelapean. Asa diingot nasida na humalaput ompunasida ruar sian Misir ala ni pangaleleon ni Raja Parao, ganup taon marari raya sagusagu na so niasoman ma nasida huhut manganhon sagusagu na so niasoman saleleng pitu ari.
Taringot tu ari jubileum didok do di 3 Musa 25:10: Ingkon parbadiaanmuna do taon palimapuluhon jala tingtinghononmuna haluaon di tano i tu saluhut halak pangisina; ingkon gabe taon parolopolopon do i di hamu (Kamu harus menguduskan tahun yang kelima puluh, dan memaklumkan kebebasan di negeri itu bagi segenap penduduknya).
Ala ni i, ndang tarsirang sejarah i sian angka peristiwa na masa. Patujolo dope tulisan on manomunomu Jubileum 150 taon HKBP. Alai molo ndang arga di hita sejarah olo ma masa sejarah na mauhom di angka peristiwa na rigkot na ingkon torus dilapati secara aktual.
Mandapothon Sinode Godang Amandemen Sept 2010 on dohot jubileum 150 taon hurianta, sada sungkunsungkun di hita i ma: Boha do angka sejarah konflik di HKBP? Apakah kita mendiamkan apalagi membisukannya? Le silence de l’histoire?

Hea do sahali didok mantan PM Inggris Si Winston Churchill: “Negara na so mangargaon sejarahna, ingkon hona toru mangulakhon sejarah ondeng.” Sejarahta na gok konflik, i ma sada bukti hinasintog ni hata ni Amang Churchill on. Ala ni aha tubu huria na mamulik (mangido maaf ahu tu angka huria nahudok goarna di tulisan on) sian HKBP, isara ni GKPI, GKPA, GKPS, HKI, GKPPD, dlna? Na baru pe jongjong GKPI Sidagal ala eksodus lobi sian satonga ruas ni HKBP Sidagal i pajongjong sada GKPI na imbaru. Boasa gabe bahat gedung gereja Metodis, pentakosta, kharismatik? I ma ala gagal hita mamanejemen konflik di tongatonganta, hape konflik i nunga bagian ni budayanta–songon pandok ni Prof BAS.

Huranap do sada bahaya konflik manang perpecaan songon ekses ni SGA na naeng ro on. Mungkin ndang apala di mata ni sinode godang i masa perpecahan i alai dung pe marmulakan be angka utusan i manopot hurianasida be. Masa ma angka hagunturon ala nunga masa na so hea masa, ala nunga angka kepentingan na bermain ndang be pelayanan jemaat.

(Santabi di angka dongan panjaha, ndang sidung dope tulisan on)

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Sinode Godang Amandemen HKBP Sept 2010

POTENSI KONFLIK DALAM SINODE GODANG AMANDEMEN HKBP

Pdt  Thomson Martua Parlian  Sinaga

Kalau tidak ada aral melintang, HKBP akan melaksanakan Sinode Godang Amandemen (SGA) tgl 14-16 September 2009 y.a.d. di Seminarium Sipoholon, Tapanuli Utara. Ini adalah amanat Sinode Godang (SG) sebelumnya, tgl 1-7 Septemer 2008. Lazimnya, SG yang rawan konflik adalah SG Periode di mana dilangsungkan pemilihan Ephorus dan fungsionaris lainnya. Akan tetapi SGA ini juga dicermati berbagai pihak yang merupakan stickholders HKBP karena ditengarai mengandung berbagai potensi rawan konflik. Mengapa?
Jawaban pertanyaan ini tidak lain dan tidak bukan adalah karena SGA ini antara lain akan mengagendakan amandemen terhadap periode kepemimpinan. Dalam kepemimpinan ini terhisablah jabatan Ephorus, Sekretaris Jenderal, Kepala Departemen Koinonia, Kepala Departemen Marturia, Kepala Departemen Diakonia, dan 26 Praeses yang memimpin 26 Distrik di seluruh HKBP. Menurut Aturan & Peraturan (AP) HKBP 2002 yang berlaku sekarang, periode kepemimpinan di HKBP berlangsung setiap empat tahun. Namun, kini ada wacana supaya periode itu dikembalikan menjadi enam tahun sebagaimana sebelumnya. Sampai di sini, sebenarnya potensi konflik sudah mulai kelihatan. Mengapa periode harus segera diamendemen? Apa yang salah dengan periode empat tahun? Apakah empat tahun tidak cukup untuk berkarya bagi gereja? Sebagai perbandingan, Presiden AS dan Presiden Filipina dipilih setiap empat tahun dan tidak ada masalah.

Potensi konflik menjadi lebih nyata justru karena keputusan amandemen itu harus berlaku surut. Artinya, berlaku sejak tanggal ditetapkan dan untuk kepemimpinan yang sedang berjalan sekarang. Sebagaimana diketahui, periode kepemimpinan HKBP sekarang ini adalah 2008-2012, namun begitu palu diketuk pada SGA nanti periode mereka otomatis bertambah menjadi 2008-2014. Konsekuensi lain, batas umur calon pimpinan akan bergeser dari 61 tahun menjadi 59 tahun pada saat diplih. Pertanyaannya sekarang, siapakah yang diuntungkan dengan pertambahan periode semacam ini? Jawabannya tentu bergantung kepada hati nurani kita masing-masing. Yang jelas, apabila konflik berkepanjangan kembali muncul maka HKBP sendirilah yang akan dirugikan.

Ada isu bahwa usul amandemen ini berasal dari Ompui Ephorus HKBP Pdt Dr Bonar Napitupulu (lahir 15 Februari 1949, 2010: 61 tahun, 2012: 63 tahun, 2014: 65 tahun—usia pensiun). Tentu saja ini kabar burung yang tak berdasar. Beliau sengaja diperalat oleh pihak tertentu yang ingin memancing di air keruh untuk mengambil keuntungan bagi pribadinya. Kita tentu mengenal beliau sebagai arsitek AP 2002 yang berlaku sekarang. Tidak mungkin beliau begitu cepat bermaksud mengubah sesuatu yang prinsipil dalam suatu organisasi. Pihak yang memperalat beliau mengatakan bahwa seandainya periode beliau berakhir tahun 2012 y.a.d. masih ada sisa dua tahun lagi masa aktif kependetaan beliau sebelum pensiun pada usia 65 tahun. Itu memang benar, tapi kalau kita mengenal beliau sebagai Ephorus yang tidak pernah berambisi menjadi Ephorus mustahillah bagi beliau mencetuskan usul ini. Dengan segala hormat, saya yakin 100% bahwa isu yang mengatakan sumber usulan pertambahan periode ini adalah Ompui Ephorus sendiri merupakan fitnah belaka. Beliau tentu tidak ingin dicatat oleh sejarah HKBP sebagai Ephorus yang mewariskan konflik baru bagi HKBP yang sangat dicintainya.

Isu lain mengatakan bahwa sumber usulan ini sesungguhnya adalah Sekretaris Jenderal HKBP sekarang Pdt Ramlan Hutahaean, MTh (lahir tgl 7 September 1955, 2010: 55, 2012: 57, 2014: 59). Ini pun tidak mungkin apabila kita ingat beliau seorang tokoh yang fair play dan tidak suka main kasar. Sebagai pendeta yang lama didera konflik tentu saja beliau tidak ingin dikenang sebagai sumber konflik internal baru. Lagipula, beliau adalah orang besar yang berpikiran maju sebagaimana kita lihat dari ide-ide besarnya dalam mengisi tahun 2010 ini yang sudah ditetapkan HKBP sebagai tahun penatalayanan. Salah satunya adalah program database komputerisasi yang mencakup biodata seluruh warga HKBP dari anak-anak sampai lansia. Apabila proyek besar ini berhasil maka beliau sangat pantas diperhitungkan untuk tampil dalam kontes kepemimpinan HKBP tahun 2012 mendatang. Beliau tentu tidak ingin dituduh sebagai kompetitor yang menyingkirkan lawan-lawannya dengan cara-cara laten Orde Baru tempo dulu.
Apabila usulan pertambahan periode itu ditetapkan,secara umum para pendeta muda ikut dirugikan baik secara langsung maupun tidak. Ambillah sebagai contoh. Dengan periode empat tahun sebagaimana sekarang, maka dalam jangka 12 tahun periode itu sudah bergulir selama tiga kali. Artinya, kemungkinan yang muda-muda untuk duduk di dalam kepemimpinan relatif besar. Sebaliknya, apabila periode menjadi enam tahun, kemungkinan justrusemakin kecil karena hanya terjadi dua kali perputaran. Kemenangan tokoh muda Barrack Obama dalam kontes kepresidenan AS beberapa waktu lalu adalah ilham besar bagi kaum muda untuk bergerak lebih cepat mengisi kesempatan emas bagi mereka termasuk dalam gereja sekalipun.

Yang tidak kalah menariknya untuk dicermati adalah tersingkirnya beberapa tokoh terkenal HKBP dalam kompetisi kepemimpinan berikutnya. Saya mencatat Pdt Nelson F Siregar, STh (kelahiran tgl 2 Agustus 1952, 2010: 58 tahun, 2012: 60 tahun, 2014: 62 tahun) sebagai tokoh pertama yang akan duduk di kursi penonton apabila usulan pertambahan periode tersebut disetujui. Kita mengenal beliau sebagai tokoh diakonia HKBP. Sebagai pendeta yang banyak bergelut di berbagai LSM, beliau sudah memberikan warna tersendiri bagi HKBP. Tidak fair bagi beliau untuk tidak ikut dalam percaturan kepemimpinan selanjutnya hanya gara-gara segelintir orang yang menghendaki kekisruhan berulang dalam tubuh HKBP.
Tokoh berikut yang terganggu dengan usulan tadi adalah Pdt WTP Simarmata, MA (lahir tgl 4 Juli 1954, 2010: 56 tahun, 2012: 58 tahun, 2014: 60 tahun), tokoh pergerakan oikoumene paling menonjol saat ini di HKBP. Sebagai pendeta yang pernah dua kali memangku jabatan Sekretaris Jenderal HKBP (1998-2004 dan 2004-2008) dan kini menjabat Ketua Rapat Pendeta (KRP) HKBP dan Ketua Umum PGIW Sumut, terlalu kasarlah permainan “mengkartumerahkan” beliau justru sebelum wasit meniup pluit tanda dimulainya pertandingan.

Hilangnya dua tokoh besar dari kontes kepemimpinan HKBP hanya merugikan HKBP sendiri. Lalu, kalau usulan perubahan periode itu lebih banyak mudarat dari manfaatnya kenapa kita harus capai-capai membahasnya? Kenapa kita harus ngotot untuk mengamandemen periode dimaksud padahal banyak hal lebih penting yang justru harus lebih diprioritaskan? Misalnya tentang jabatan dan pekerjaan guru huria di jemaat sabungan, pekerjaan diakones, jabatan penuh waktu bagi Ketua Rapat Pendeta sesuai keputusan Rapat Pendeta 2009 yang lalu, pemilihan praeses dalam SG tanpa campur tangan Ephorus terpilih, dsb?
Belajar dari konflik internal berkepanjangan 1996-1998 yang lalu, HKBP sepatutnya berkaca diri. Masih maukah kita mengulang kesalahan yang sama sementara tantangan di depan mata begitu beratnya? Kalau tidak, kenapa harus takut menolak usulan yang mengandung potensi konflik besar? Tuhan beserta orang-orang yang berani!

*Penulis adalah Pendeta di Kantor Pusat HKBP dan Sekretaris Ketua Rapat Pendeta (KRP) HKBP, tinggal di Pearaja Tarutung, Tapanuli Utara. Tulisan ini adalah pendapat pribadi penulis.

Posted in Tulisan, Uncategorized | 1 Comment

Transformasi Tapanuli

Transformasi Tapanuli[1]

Oleh Thomson Martua Parulian Sinaga

..Bila kamu kehilangan harta, itu belum kehilangan apa-apa;

bila kamu kehilangan anggota keluarga, itu baru kehilangan sesuatu;

tapi bila kamu kehilangan karakter, maka kamu telah kehilangan segala-galanya…

  • Tokoh PRRI Kolonel TNI (Purn) Maludin Simbolon

  1. Pendahuluan

Gagasan berbagai pihak untuk mengusulkan pembentukan Provinsi Tapanuli telah melahirkan polemik di antara pihak yang pro dan pihak yang kontra. Tulisan ini akan mengangkat polemik tersebut dengan memanfaatkan berbagai berita dan artikel dalam buku dan media massa, termasuk memanfaatkan internet, surat kabar dan majalah.

  1. Polarisasi Kristen-Islam di Tapanuli

Belanda secara resmi memulai kekuasaannya di Tanah Batak 11 Oktober 1833 dengan pembentukan Distrik Batak dalam administrasi pemerintahannya.[2] Sejak itu, secara perlahan, semua Tanah Batak masuk ke dalam wilayah kekuasaan kolonial. Pada masa penjajahan itu, Tapanuli adalah kawasan yang terbagi dalam dua wilayah pemerintahan, yakni Wilayah Tanah Batak dan Wilayah Padang Sidimpuan. Wilayah Tanah Batak (ibukota: Tarutung) meliputi Dairi, Samosir, Barus, Toba Plateau (Humbang), Toba, Silindung. Sedangkan Wilayah Padang Sidimpuan (ibukota: Padang Sidimpuan) meliputi Angkola dan Sipirok, Padang Lawas, Natal dan Mandailing.[3] Polarisasi ini menjadi suatu keniscayaan sejarah yang sudah seratusan tahun mewarnai kedua kawasan.

Seandainya Nommensen tidak pernah datang ke Tapanuli, barangkali polarisasi agama Kristen-Islam (yang sampai batas tertentu bisa diidentikkan dengan polarisasi wilayah Tanah Batak dengan wilayah Padangsidimpuan seperti disebut di atas) akan lebih parah dari sekarang ini. Sebelum Nommensen berkarya di Tanah Batak, masyarakat tertutup yang hidup di wilayah Tanah Batak sudah semakin tertutup dalam interaksinya dengan pihak luar karena berbagai pengalaman kelam di masa lampaunya. Salah satu penyebab ketertutupan ini adalah invasi pasukan Padri dari Minangkabau yang menyisakan luka mendalam di hati mereka.[4] Tentara Padri menindas masyarakat Batak dengan kekerasan dan membunuhi mereka yang tidak mau masuk Islam.[5] Perang Padri yang di Tanah Batak berlangsung dalam dua periode (1824-1829 dan 1830-1833) ditaksir menewaskan 200.000 jiwa.[6] Invasi ini konon membuat mereka menjadi makhluk yang membenci orang asing (xenophobia). Beberapa kali Penginjil memasuki kawasan itu dengan hasil nihil bahkan ada di antara mereka yang sampai dibunuh. Penginjil pertama yang menginjakkan kakinya di Tanah Batak adalah Pdt. Burton dan Pdt. Ward, tahun 1824, diutus oleh Gereja Baptis Inggris. Kemudian tahun 1834, Pdt Samuel Munson dan Pdt Henry Lyman diutus oleh Pekabaran Injil Boston, AS, ke Tanah Batak.[7] Keduanya mati martir di Lobupining, sebuah desa kecil di Silindung yang terletak di jalan raya Tarutung-Sibolga.

Ketertutupan Tanah Batak berakhir dengan kedatangan Penginjil yang sangat simpatik Dr. Ludwig Ingwer Nommensen (1834-1918) dari Jerman.[8] Dengan kehadiran Nommensen, ketertutupan itu berubah menjadi keterbukaan yang luar biasa terhadap nilai-nilai baru, seperti Kekristenan, pendidikan modern, sistem pakaian, dan semangat memperoleh kehidupan yang lebih baik sekalipun harus meninggalkan kampung halaman. Karya Nommensen yang sangat spektakuler itu membuatnya dijuluki sebagai Rasul Batak dan disapa sebagai Ompui—sebutan yang sebelumnya hanya bisa disandangkan kepada Sisingamangaraja I-XII.

Buah manis pekerjaan Nommensen itu, menciptakan semacam garis equilibrium antara Tapanuli bagian Utara yang didominasi Kristen dengan Tapanuli bagian Selatan yang sudah terlebih dahulu didominasi Islam. Pemuda-pemudi Tapanuli Bagian Utara, atas nama kemajuan, lantas menjadi terdorong merantau ke negeri mana pun demi kehidupan yang lebih baik.

Garis keseimbangan itu, di sisi lain, mengentalkan semacam polarisasi di antara Utara dan Selatan yang tentu saja melahirkan berbagai konflik dengan intensitas yang beragam. Castles telah mengupas konflik klasik antara masyarakat Kristen di Tapanuli bagian Utara dengan masyarakat Islam di Tapanuli bagian Selatan ini. Castles secara gamblang melihat konflik itu terutama dipicu oleh sentimen agama di kedua bagian Tapanuli itu. Konflik itu lebih diperkental lagi oleh kenyataan bahwa masyarakat Tapanuli bagian Utara dengan bangga menyebut diri sebagai orang Batak sedangkan masyarakat Mandailing tidak mau mengidentifikasikan dirinya sebagai orang Batak melainkan orang Mandailing.[9]

Konflik historis terbesar yang dicatat Castles terjadi sejak tahun 1939 ketika pemerintah kolonial Belanda merencanakan pembentukan sebuah Dewan Daerah berdasarkan kelompok kesukuan (Groepsgemeenschap) di Tapanuli. Konflik itu bukanlah terutama pada masalah perebutan kursi anggota dewan melainkan pada masalah nama Dewan tersebut. Tapanuli Utara menghendaki nama Batakraad untuk dewan dimaksud, Sibolga, Angkola-Sipirok, dan Padanglawas lebih setuju dengan nama Tapanoeliraad, sedangkan Mandailing tidak ingin bergabung dalam satu dewan dengan Tapanuli bagian Utara. Mereka meminta Dewan Daerah tersendiri yang terpisah dari pihak Utara. Jika Dewan yang satu itu harus dibentuk maka mereka lebih suka bergabung dengan Minangkabau.[10] Jelaslah, sentimen keagamaan sangat kentara di sini.

Menurut saya, polemik berkepanjangan perihal Provinsi Tapanuli tidak dapat dipahami tanpa memperhatikan polarisasi di atas.

  1. Provinsi Sumatra Utara & Gagasan Provinsi Tapanuli

Sebelum adanya Keresidenan Tapanuli, pemerintahan kolonial Belanda sudah terlebih dulu mendirikan Keresidenan Air Bangis di Sumatra Barat, tahun 1838. Tahun 1842, keresidenan ini diubah menjadi Keresidenan Tapanuli dengan ibukota di Sibolga. Keresidenan ini berada di bawah Gubernur yang saat itu berkedudukan di Padang. Sesudah kemerdekaan, Keresidenan Tapanuli masuk dalam wilayah Provinsi Sumatra yang wilayahnya mencakup seluruh Pulau Sumatra. Sesudah provinsi tunggal di Pulau Sumatra ini dimekarkan menjadi tiga provinsi (Sumatra Utara, Sumatra Tengah, dan Sumatra Selatan), Tapanuli menjadi bagian Provinsi Sumatra Utara bersama Aceh dan Sumatra Timur. Tahun 1956, Aceh menjadi provinsi sendiri sehingga provinsi Sumatra Utara hanya mencakup Tapanuli dan Sumatra Timur.[11]

Wilayah Tanah Batak (Tapanuli bagian Utara) sendiri sudah mengalami berbagai perubahan administratif sejak kelahirannya sampai kini. Kabupaten Dairi merupakan hasil pemekaran pertama dari kabupaten induk, yakni Kab. Tapanuli Utara, tahun 1964, kemudian Kab. Toba Samosir, tahun 1998, dan Kab. Humbang Hasundutan, tahun 2003.[12] Perubahan lainnya adalah tentang wilayah Humbang yang pada zaman penjajahan Belanda sudah merupakan daerah administrasi dengan nama Onderafdeling Hoofdvlakte van Toba dengan ibukota Siborongborong. Tahun 1947 Humbang menjadi kabupaten, bersama-sama dengan tiga kabupaten lainnya yakni Kabupaten Silindung, Toba Samosir, dan Dairi. Tahun 1950, keempat kabupaten digabung menjadi satu, yakni Kabupaten Tapanuli Utara dengan ibukota Tarutung.

Gagasan pemekaran Provinsi Sumatra Utara yang sekarang sudah ada sejak September 1957.[13] Di sini kita harus mencatat nama ANP Situmorang, Ketua Seksi “B” DPRD Tingkat I Sumut (waktu itu). Ada dua hal yang patut dicatat dari peristiwa tersebut. Pertama, gagasan itu sangat jauh dari tindakan emosional. Ini terbukti dari perkataan Situmorang, “Kalau terpaksa, pembagian S.U. harus lain tjaranja.” Artinya, pemekaran tidak usah dibuat kalau tidak terpaksa, kalau masih bisa satu ya biarkan saja. Kedua, semangat pluralisme sang penggagas sudah sangat tinggi, sekalipun istilah pluralisme saat itu belum ada. Dia tidak menginginkan sebuah provinsi yang didirikan di atas satu agama tertentu. Usul konkrit Situmorang, Provinsi Sumatra Utara dibagi atas tiga: satu provinsi untuk Tapanuli Selatan, Labuhan Batu dan Asahan dengan ibukota dan pelabuhan di Labuhan Batu, satu provinsi untuk Nias, Tapanuli Tengah, Tapanuli Utara dan Simalungun dengan ibukotanya Sibolga atau Pematang Siantar, dan satu provinsi untuk Karo, Deli, Serdang, dan Langkat dengan ibukotanya Medan. Lihatlah, semangat pluralisme Situmorang ini (aslinya dalam ejaan lama):

…Pembagian sedemikian rupa itu berarti bebas dari puak-puak atau tradisi yang selama ini dijalankan. Agar kaum politisi, inteligensia dan jago-jago kebudayaan hendaknya dapat membahas persoalan-persoalan pembagian ini dengan tidak berdasarkan sentimen.[14]

Menurut Hamidy, gagasan semacam itu muncul lagi sesudah Dr. Lance Castles mempertahankan disertasinya The Political Life of a Sumatran Residency: Tapanuli 1915-1940, di Yale University, AS, tahun 1972. “Gagasan itu lahir dari pemikiran bahwa sudah ada beberapa keresidenan yang dimekarkan menjadi propinsi,” tulis Hamidy.[15]

Tahun 2000, gagasan pembentukan Provinsi Tapanuli kembali muncul ke permukaan dan mencapai puncaknya tahun 2002.[16] Menurut catatan pers, Deklarasi Rakyat Tapanuli diadakan April 2002 di Tarutung, Tapanuli Utara. Atas situasi ini, tgl 3 April 2002 Basyral Hamidy Harahap, seorang tokoh utama penentang Provinsi Tapanuli menyerahkan sejumlah dokumen kepada Menteri Dalam Negeri (waktu itu) Hari Sabarno. Salah satu dokumen merupakan naskah artikel berjudul “Tribalisme: Sisi Gelap Otonomi Daerah.” Hanya enam hari kemudian, tgl 9 April 2002, Mendagri menegaskan bahwa tidak akan ada proses pembentukan provinsi baru. Tgl 10 September 2004, Mendagri Hari Sabarno dengan tegas mengatakan bahwa pembentukan provinsi Tapanuli tidak akan diproses. Esoknya, Harian Analisa, Medan menurunkan berita ini sebagai berita utama dengan judul, “Pembentukan Provinsi Tapanuli tak akan Diproses.”[17]

Tahun 2006, gagasan untuk pendirian Provinsi Tapanuli kembali marak dengan dimotori oleh pemilik Harian Sinar Indonesia Baru (SIB), Medan, Dr. G.M. Panggabean. Harus diakui, sejauh ini media massa yang paling berperan bagi masyarakat Batak Kristen di Tapanuli adalah harian SIB. Gerakan ini mengunjungi berbagai kabupaten/kota untuk menggalang kekuatan massa. Hal ini mencapai puncaknya tahun 2007 dengan apel pengumpulan massa mencetuskan ulang Deklarasi Provinsi Tapanuli pada 12 Januari 2007 lalu di Tarutung, ibukota Kab. Tapanuli Utara. Upacara itu dihadiri oleh massa dari Kabupaten Tapanuli Utara, Toba Samosir, Dairi, Pakpak Barat, Samosir, Kota Sibolga, Humbang Hasundutan, Nias, Tapanuli Tengah, dan Nias Selatan.

  1. Polemik

  1. Sentimen Agama & Tribalisme

Polemik pertama tentang Provinsi Tapanuli harus dilihat dalam bingkai historisnya, yakni sentimen agama. Seolah-olah orang Selatan itu identik 100% dengan Islam dan Utara itu 100% identik dengan Kristen. Keberadaan GKPA (Gereja Kristen Protestan Angkola) di Selatan adalah bukti bahwa identifikasi ini tidak benar. Polarisasi agama yang oleh berbagai pihak sering ditumpangtindihkan dengan etnisitas dan regionalitas membuatnya sebagai hal yang sangat peka dan fragile. Ketumpangtindihan antara agama dan etnis inilah yang—apabila tidak dikelola dengan baik—paling berbahaya. Ini dapat menyebabkan apa yang secara tegas, namun menurut saya berlebihan, disebut oleh Basyral Hamidy Harahap sebagai tribalisme.[18] Pendukung Provinsi Tapanuli mencoba menjawab ketakutan ini dengan membawa warga Batak yang muslim mendemonstrasikan dukungannya atas ide Provinsi Tapanuli itu. Pendapat saya pribadi, demonstrasi ini tidak dapat disepelekan mengingat pengaruh Islam kini kian besar bagi Tapanuli bagian Utara. Tidak ada satu kota pun di Tapanuli bagian Utara yang tidak ada orang Islamnya. Sejauh ini, kita belum pernah mendengar bahwa mereka mendapat kesulitan dalam melaksanakan ibadahnya. Mungkin, tidak ada lagi satu kampung pun yang warganya (termasuk perantau) murni Kristen 100%. Keterangan tentang yang terakhir ini adalah bahwa setelah mereka merantau, mereka bertemu dengan lawan jenisnya penganut Islam yang kelak menjadi suami atau istri mereka, atau merasa lebih aman dan nyaman berubah agama menjadi Islam. Tentang hal ini, nanti masih ada keterangan saya lebih lanjut.

  1. Mampu atau Tidak Mampu?

Polemik penting lainnya tentang Provinsi Tapanuli adalah perihal kemampuannya, baik SDM-nya maupun SDA-nya dalam arti seluas-luasnya. Seringkali jawaban para pendukung Provinsi Tapanuli tentang hal ini adalah ribuan SDM orang Batak yang tersebar di mana-mana. Sedangkan di lain sisi, SDA-nya dikatakan sangat indah luar biasa. Dengan kata lain, pariwisata akan menjadi andalan provinsi baru itu nantinya. Tentang kemampuan ini, bagaimana fasilitasnya? Apa ada universitas, pelabuhan, lahan kosong, dsb?

Sebuah tanggapan ketidaksetujuan dari Gubsu (waktu itu) T. Rizal Nurdin (alm):

Dalam pembentukan Provinsi Tapanuli masih banyak yang harus dibenahi, misalnya seperti lapangan udaranya, pelabuhan lautnya, jalan-jalannya serta fasilitas pendukung lainnya. Jika ini tidak dibenahi, maka semua hasil komoditi yang ada di Pantai Barat hartus diangkut lewat Pantai Timur, dan ini bisa menjadi masalah di kemudian hari. Seperti contoh, masyarakat Pantai Timur akan keberatan jika jalan-jalannya rusak akibat pengangkutan komoditi dari Pantai Barat…[19]

Justru di sinilah permasalahannya sekaligus perbedaan titik pandang perihal Provinsi Tapanuli tersebut. Yang pro melihat justru dengan wujudnya Provinsi baru, semua yang harus dibenahi tersebut dapat dikerjakan lebih cepat, semantara yang kontra melihat bahwa semuanya itu harus dibangun terlebih dahulu.

Rizal Nurdin juga mengatakan bahwa pembentukan Provinsi Tapanuli akan menimbulkan masalah dalam penempatan PNS. “Jika Provinsi Tapanuli dibentuk, maka para PNS asal Pantai Barat ini mau dikemanakan nantinya, dan PNS-PNS ini belum tentu mau pindah ke Provinsi Tapanuli.” Pendapat Rizal Nurdin ini (yang juga banyak dikutip pihak penentang lainnya) tentunya mengundang tanda tanya besar. Kenapa mereka harus dikembalikan? Toh, Provinsi Tapanuli (seandainya terbentuk) bukanlah sebuah negara baru.

Ketakutan berlebihan semacam hal di atas tentu saja lebih merupakan ancaman ketimbang “bagaimana seharusnya”. Lalu, tentang “masih banyak yang harus dibenahi”, mereka (pendukung) akan menjawab, “Orang yang baru membentuk keluarga kan tidak selalu langsung punya rumah, mobil, dsb?”

  1. Demi Kesejahteraan atau Demi Kekuasaan

Sehubungan dengan sentimen keagamaan sebagaimana sudah disinggung di atas, masyarakat Tapanuli bagian Utara yakin bahwa provinsi baru diperlukan untuk menghapus peta kemiskinan, sedangkan Tapanuli bagian Selatan tidak.[20] Sementara, Ketua Komite Kerja Pembentukan Provinsi Tapanuli Sabar Martin Sirait mengatakan:

“Selama 61 tahun bergabung menjadi bagian dari Sumatera Utara, Tapanuli mengalami ketertinggalan, tingkat kesejahteraan yang rendah, minimnya sarana dan prasarana dan kurangnya perhatian pemerintah selama ini.”[21]

Pihak yang kontra mencurigai alasan ini sebagai pembenaran atas ambisi mereka yang haus kekuasaan, yang ingin menjadi raja-raja kecil di tingkat lokal. Laksda TNI (Purn.) Dr. Farel M. Parapat menegaskan hal ini dan menilai gagasan Provinsi Tapanuli sebagai “ambisi tertentu dari elite Batak yang ingin menjadi ‘raja kecil’ di Tapanuli karena tidak mampu menjadi ‘raja besar’ di Pusat.”[22] ‘Raja kecil’ di sini bisa saja menjadi Gubernur, Wakil Gubernur, Asisten, Kepala Dinas, Bupati, Walikota, Camat, dsb. Secara pedas, FM Parapat malah menilai para pendukung Provinsi Tapanuli sebagai “berpikiran picik”. Dia juga menghubungkan permasalahan ini dengan kualitas nasionalisme orang Batak yang, katanya, sejak dahulu sudah tidak diragukan lagi.[23] Pemikirannya ini tentunya tidak mengherankan sebab beliau adalah seorang pensiunan tentara berlatar belakang Orde Baru yang aktif memegang berbagai jabatan pada masa kekuasaan Soeharto yang militeristik itu. Bagi sang jenderal, nasionalisme barangkali adalah penerimaan mutlak atas setiap kebijakan Pusat (nasional) dan nasionalisme itu sendiri menjadi harga mati.

Ada juga yang mengaitkan ide provinsi baru dengan ladang baru korupsi. Jika kita jernih melihat pengaitan ini maka ini pun tidak bisa dijadikan pembenaran untuk melawan ide provinsi baru. Kasarnya, daripada orang Jakarta atau orang Medan yang ngorupsi uang dimaksud ya mending orang Batak langsung yang ngorupsi kan? Maaf, ini hanya sebuah “dirty” joke.

  1. Penutup

Menurut saya pribadi, secara psikologis orang Batak Kristen belumlah sepenuhnya merdeka di Republik ini (tahap pertama tulisan ini saya selesaikan tepat pada HUT Kemerdekaan tgl 17 Agustus 2007 dan tahap akhir tepat pada Hari Kesaktian Pancasila tgl 1 Oktober 2007). Inilah salah satu, saya kira, yang mendorong warga Tapanuli Bagian Utara berada di pihak yang mendukung Provinsi Tapanuli Utara. Memang, kemiskinan di sana-sini masih merata, SDA-nya juga belum dikelola secara optimal, SDM terbaiknya pun justru berada di luar Tapanuli, tapi bukanlah itu belaka yang menjadi alasan kebanyakan orang mendukung Provinsi baru itu. Sekalipun demikian, hal ini tidak dikatakan secara terus terang karena ketidakmerdekaan itu sudah seolah-olah menjadi bagian dari “salib” mereka sebagai warga Kristen di negeri ini.

Apa yang saya maksudkan dengan orang Batak Kristen belum merdeka? Ialah bahwa di mana-mana di belahan tanah air ini mereka sering dianggap sebagai warga kelas dua. Mereka tidak bebas menjalankan ibadah sesuai dengan keyakinannya. Gereja mereka dibakar, dilempari, dihambat pembangunannya, dirusak, ditutup, atau bahkan nyawa warga gereja tersebut dibunuh atau diancam. Musibah terakhir yang sempat saya catat, Praeses HKBP Distrik XXI Jakarta-3 Pdt JAU Doloksaribu, MMin, mengalami luka di kepala saat memimpin ibadah karena dilempar orang tak dikenal dari kerumunan massa pada peristiwa perusakan gedung gereja HKBP Rajeg Ressort Kutabumi, Tangerang, Minggu 2 September 2007. Demikian pula insiden HKBP Stabat, Kab. Langkat, di mana massa menolak kehadiran gereja ini dengan berbagai ancaman dan intimidasi. Orang Batak yang di Bona Pasogit tak habis pikir mengapa saudara-saudara sebangsa (namun tak sesuku) mereka di wilayah lain begitu jahat dan begitu benci sama mereka, sementara di Tarutung (ibukota Kab. Tapanuli Utara) dan di berbagai kota lainnya di Tanah Batak masjid-masjid besar (menurut ukuran setempat) bermunculan dengan damai tanpa kebencian dari para warga asli. Dukungan masif terhadap Provinsi Tapanuli mengkristal karena mereka melihat diri mereka sendiri sebagai korban ketidakadilan. Dengan kata lain, dukungan ini adalah ekses matinya kemerdekaan beragama bagi warga Batak Kristen di berbagai tempat.

Ketidakmerdekaan menyangkut orang Batak Kristen perantauan ini sering juga menjadi topik diskusi hangat di Tapanuli bagian Utara ini. Jangankan untuk menjadi Presiden, untuk menjadi Camat ataupun Lurah saja kenapa tidak boleh orang Batak tetap beragama Kristen? Hal ini terjadi dalam hampir semua instansi, rumah sakit, dsb. Banyak juga guru sekolah beralih dari Kristen ke agama lainnya hanya supaya bisa menjadi Kepala Sekolah. Ayah saya sendiri pernah diminta seorang pejabat agar berganti agama supaya bisa menjadi Kepala Sekolah di salah satu SMU Negeri di sekitar Medan. Beliau keberatan. Sepanjang hidupnya dia memilih tidak pernah menjadi Kepala Sekolah. Tapi, berapa banyak orang Batak Kristen yang punya karakter seperti ayah saya?

Bagi mereka yang mengutamakan transformasi masyarakat, Provinsi Tapanuli bukanlah segala-galanya dan bukan pula finalitas. Saya rasa, di sinilah peran LSM, gereja, dan Rumata ini harus dipertajam: membangun karakter warga masyarakat. Sebagai forum transformasi pertama di Tarutung dan yang dibidani oleh banyak pendeta, peran Rumata dalam character building warga masyarakat lokal sangat strategis.

Akhirulkalam, hidup harus terus berlangsung. Provinsi Tapanuli boleh berhenti, setidaknya untuk sementara ini, tetapi kehidupan tidak boleh dipadamkan. Hubungan masyarakat Tapanuli Bagian Utara dan Tapanuli Bagian Selatan boleh memiliki masa lalu yang kelam, tapi ke depan kita harus mengembangkan pluralisme. Bagaimanapun, tanggung jawab dan peran tokoh-tokoh Islam di Selatan serta tokoh-tokoh Kristen di Utara harus diintensifkan. Saya rasa, inilah titik awal transformasi Tapanuli. Di sinilah fungsi agama sebagai pendamai dan pembebas tidak bisa diabaikan.

Selamat datang Rumata. Mencari makna kemerdekaan yang hakiki harus jalan terus!

Pearaja Tarutung, awal Oktober 2007


[1] Tulisan ini, sebelum mengalami perbaikan seperlunya, telah lebih dahulu dikirimkan ke Panitia HUT KSPPM, Girsang, Parapat, Kab. Simalungun, untuk dimuat dalam buku HUT ke-25 LSM tersebut.

[2] Bungaran Anthonius Simandjuntak, Konflik Status & Kekuasaan Orang Batak Toba, Yogyakarta: Jendela, 2002, hlm. 81.

[3] Lihat petanya dalam Lance Castles, Kehidupan Politik Suatu Keresidenan di Sumatra: Tapanuli 1915-1940, terj. Maurits Simatupang, Jakarta: Kepustakaan Populer Gramedia, 2001, hlm. xxxix, judul asli The Political Life of A Sumatran Residency: Tapanuli 1915-1940.

[4] Lih. Mangaradja Onggang Parlindungan, Pongkinangolngolan Sinambela Gelar Tuanku Rao. Terror Agama Islam Mazab Hambali 1816-1833, Djakarta: Tandjung Pengharapan, 1961. Buku ini diterbitkan ulang oleh LKIS, Yogyakarta, tahun 2007 ini, dan mendapat pujian dari beberapa peresensi, namun dalam hemat saya buku ini harus dibaca dengan sangat hati-hati untuk membedakan yang mana fakta dan yang mana mitos serta opini.

[5] Simandjuntak, Op. Cit., hlm. 83.

[6] Ibid., mengutip E. Harahap, Perihal Bangsa Batak, Djakarta: PP dan K, 1960; dan O.L. Napitupulu, Perang Batak Perang Sisingamangaraja, Jakarta: Yayasan Pahlawan Nasional, 1971.

[7] Almanak HKBP 2007, hlm. 437.

[8] Biografi terpenting Nommensen adalah karya penerusnya Pdt Johannes Warneck, D. Ludwig I. Nommensen dan karya putranya Jonathan T. Nommensen, Parsorion ni Tuan Ephorus D. Theol. Ludwig Nommensen dohot na Niulana (dalam dua jilid). Pendekatan baru tentang kehidupan Nommensen lih. Rev. Prof. Dr. Lothar Schreiner, “Nommensen in His Context—Aspects of a New Approach,” dalam Thomson MP Sinaga, et al., (Eds.), Pelayan yang Kritis di Alam Demokratis, Buku Pengucapan Syukur 50 Tahun Pdt WTP Simarmata, MA, Pearaja Tarutung: Kantor Pusat HKBP, 2006, hlm. 161-171.

[9] Castles, Op. Cit., hlm. 195-212.

[10] Ibid., hlm. 200-201.

[11] Hampir semua alinea ini dikutip dari Orin Basuki, “Tapanuli, dari ‘Huta’ hingga Kemerdekaan,” dalam Kompas Cyber Media, Senin, 6 Mei 2002. Diakses tgl. 14 Agustus 2007.

[12] Meskipun demikian, hari jadi Kabupaten Dairi ditetapkan tgl 1 Oktober 1947. Sejarah ini bermula pada agresi militer I Belanda yang menguasai Sumatra Timur sehingga untuk menyelenggarakan pemerintahan serta perang melawan agresi tersebut, Residen Tapanuli (ketika itu) Dr Ferdinand Lumbantobing selaku Gubernur Militer Sumatra Timur dan Tapanuli, menetapkan Keresidenan Tapanuli menjadi empat kabupaten, yakni Dairi, Toba Samosir, Humbang dan Silindung. Berdasarkan surat Residen Tapanuli Nomor 1256 tanggal 12 September 1947 ditetapkan Paulus Manurung sebagai Bupati pertama Dairi yang berkedudukan di Sidikalang, terhitung mulai 1 Oktober 1947. Berdasarkan tanggal ketetapan bupati pertama itulah yang akhirnya dasar kesepakatan antara pemerintah dan masyarakat ditetapkan sebagai hari jadi Kabupaten Dairi melalui Keputusan DPRD Kabupaten Dairi No. 4/K-DPRD/1997 tanggal 29 April 1977.

[13] Dikutip dari http://basyral-hamidy-harahap.com/blog/ tgl Juli 2007 yang mengutipnya dari harian Suara Nasional.

[14] Ibid.

[15] Lih. http://basyral-hamidy-harahap.com/blog/, tgl 19 November 2006, diakses 14 Agustus 2007

[16] Bd. Basuki, loc. cit.

[17] Lih. http://basyral-hamidy-harahap.com/blog/, tgl 19 November 2006, diakses 14 Agustus 2007.

[18] Basyral Hamidy Harahap, “Tribalisme: Sisi Gelap Otonomi Daerah,” dalam http://basyral-hamidy-harahap.com/blog/ tgl 16 November 2006, diakses 14 Agustus 2007. Artikel ini juga dimuat dalam Jurnal Otonomi Daerah, No. 6/Vol. I/Juni 2002 dengan judul, “Biarkanlah Propinsi Sumatera Utara Tetap Utuh Seperti Sekarang.”

[19] “Diskusi Pembentukan Provinsi Tapanuli,” dalam http://basyral-hamidy-harahap.com/blog/ tgl 16 November 2006, diakses 14 Agustus 2007.

[20] “Jangan Cuatkan Tribalisme: Provinsi Baru Diyakini Dapat Hapus Kemiskinan,” dalam Kompas Cyber Media, Sabtu, 11 November 2006, diakses 14 Agustus 2007.

[21] Lih. http://www.batamtoday.com, Senin, 27-11-2006 16:13:34, diakses 17 Agustus 2007.

[22] “Laksda TNI (Purn) Dr. Farel Parapat: Rekomendasi Penolakan Sudah Tetap,” dalam Majalah Horas, No. 84/V/28 Mei-15 Juni 2007.

[23] Dalam ibid. dan Majalah Horas edisi sebelumnya.

Posted in Tulisan | Leave a comment

Calon Independen: Era Baru Demokratisasi Kita

Calon Independen: Era Baru Demokratisasi Kita

Oleh Thomson Martua Parulian Sinaga

Sesuai dengan Putusan Mahkamah Konstitusi RI No. 5/PUU-V/2007, calon independen atau calon perseorangan (artinya bukan calon dari Parpol atau gabungan Parpol) diperkenankan untuk ikut Pilkada (Pemilihan Kepala Daerah). Mahkamah Konstitusi menjatuhkan putusan ini dalam perkara permohonan Pengujian UU No. 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah terhadap UUD 1945. Perkara itu diajukan oleh pemohon Lalu Ranggalawe, anggota DPRD Kabupaten Lombok Tengah, NTB, dari PKB, dengan kuasa hukumnya Suriahadi, SH dan Edy Gunawan, SH. Putusan yang diambil oleh Mahkamah Konstitusi ini bukanlah sesuatu yang mudah karena adanya tarik-menarik antara kepentingan Parpol dan mereka yang berada di luar Parpol.

Meskipun peraturan lebih lanjut, sebagai implementasi Putusan itu, sejauh ini belum dikeluarkan namun hal tersebut terasa memberikan angin segar dan semangat baru dalam proses demokratisasi yang sedang bersemi di tengah-tengah bangsa kita.

Pilkada DKI yang baru lalu sempat dipandang para penggiat demokratisasi sebagai suatu antiklimaks dalam proses pendewasaan bangsa kita. Disebut sebagai antiklimaks karena proses pencalonan Gubernur DKI oleh parpol sarat dengan kepentingan politik golongan dan money politics. Sebagai Ibukota negara, Pilkada DKI tentu saja mendapat sorotan tajam dari berbagai pihak. Ironisnya, Pilkada DKI yang dianggap sebagai barometer demokratisasi di Indonesia itu justru mempertontonkan titik nadir yang memalukan. Hal inilah barangkali yang menyebabkan tingkat partisipasi warga DKI dalam Pilkadanya sangat rendah.

Putusan Monumental

Semula banyak juga pihak meragukan hasil akhir dari persidangan Mahkamah Konstitusi yang dipimpin oleh Prof Dr Jimly Asshiddiqie itu. Mereka memandang Mahkamah Konstitusi masih sebagai bagian dari kekuasaan atau status quo. Apalagi, keterangan pemerintah cenderung memberikan lampu merah alias “menghambat” peluang untuk calon independen dimaksud. Syukurlah, Mahkamah Konstitusi memberikan arah baru bagi demokrasi kita dengan memutuskan bahwa calon independen boleh ikut dalam Pilkada. Putusan monumental tersebut disambut baik oleh semua pihak prodemokrasi dan melihatnya sebagai momen bagi Parpol untuk berbenah diri.

Adapun pasal-pasal UU No. 32 Tahun 2004 yang mendapat sorotan Mahkamah Konstitusi dalam perkara dimaksud adalah Pasal 56 dan Pasal 59.

Pasal 56 UU No. 32 Tahun 2004 berbunyi:

(1) Kepala daerah dan wakil kepala daerah dipilih dalam satu pasangan calon yang dilaksanakan secara demokratis berdasarkan asas langsung, umum, bebas, rahasia, jujur, dan adil.

(2) Pasangan calon sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diajukan oleh partai politik atau gabungan partai politik.

Mahkamah Konstitusi memutuskan bahwa ayat (2) di atas bertentangan dengan UUD 1945 karena hanya memberi kesempatan kepada partai politik atau gabungan partai politik dan menutup hak konstitusional calon perseorangan dalam Pilkada. Dengan demikian, Ayat (2) ini dinyatakan tidak mempunyai hukum mengikat.

Pasal 59 ayat (1), (2), dan (3) UU No. 32 Tahun 2004 berbunyi:

(1) Peserta pemilihan kepala daerah dan wakil kepala daerah adalah pasangan calon yang diusulkan secara berpasangan oleh partai politik atau gabungan partai politik.

(2) Partai politik atau gabungan partai politik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat mendaftarkan pasangan calon apabila memenuhi persyaratan perolehan sekurang-kurangnya 15% (lima belas persen) dari jumlah kursi DPRD atau 15% (lima belas persen) dari akumulasi perolehan suara sah dalam Pemilihan Umum anggota DPRD di daerah yang bersangkutan.

(3) Partai politik atau gabungan partai politik wajib membuka kesempatan yang seluas-luasnya bagi bakal calon perseorangan yang memenuhi syarat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 58 dan selanjutnya memproses bakal calon dimaksud melalui mekanisme yang demokratis dan transparan.

Mahkamah Konstitusi menyatakan bertentangan dengan UUD 1945, dan selanjutnya tidak mempunyai kekuatan hukum mengikat, Ayat (1) di atas sepanjang mengenai frasa “yang diusulkan oleh partai politik atau gabungan partai politik”. Juga Ayat (2) sepanjang mengenai frasa ”sebagaimana dimaksud pada ayat (1)”, serta Ayat (3) sepanjang mengenai frasa “Partai politik atau gabungan partai politik wajib”, frasa ”yang seluas-luasnya”, dan frasa “dan selanjutnya memproses bakal calon dimaksud”.

Mahkamah Konstitusi memutuskan Pasal 59 UU No. 32 Tahun 2004 ayat (1), (2), dan (3) menjadi berbunyi sbb.:

(1) Peserta pemilihan kepala daerah dan wakil kepala daerah adalah pasangan calon.

(2) Partai politik atau gabungan partai politik dapat mendaftarkan pasangan calon apabila memenuhi persyaratan perolehan sekurang-kurangnya 15% (lima belas persen) dari jumlah kursi DPRD atau 15% (lima belas persen) dari akumulasi perolehan suara sah dalam pemilihan umum anggota DPRD di daerah yang bersangkutan.

(3) Membuka kesempatan bagi bakal calon perseorangan yang memenuhi syarat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 58 melalui mekanisme yang demokratis dan transparan.

Demikianlah antara lain diputuskan dalam Rapat Permusyawaratan Hakim yang dihadiri sembilan hakim konstitusi tgl 20 Juli 2007 yang lalu dan diucapkan dalam Sidang Pleno Mahkamah Konstitusi yang terbuka untuk umum tgl 23 Juli 2007. Putusan ini ditandatangani oleh Ketua Mahkamah Konstitusi Jimly Asshiddiqie serta para Anggota Mahkamah Konstitusi, yakni Harjono, H.A.S. Natabaya, I Dewa Gede Palguna, H.M. Laica Marzuki, Abdul Mukthie Fadjar, H. Achmad Roestandi, Maruarar Siahaan, dan Soedarsono.

Dorong Parpol Berbenah

Dengan kehadiran calon independen dalam Pilkada di pentas politik provinsi dan kabupaten, maka peta politik lokal pun mengalami perubahan. Kekuasaan Parpol yang selama ini mendominasi peta politik tersebut dikurangi secara signifikan. Hal ini akan mendorong Parpol berbenah. Kecenderungan money politics yang selama ini diterapkan oleh TS (Tim Sukses) calon yang diusung Parpol dalam segala bentuknya pun akan berkurang seiring dengan semakin gencarnya kebijakan antikorupsi pemerintah.

Jika selama ini para bakal calon Kepala Daerah berupaya keras melamar dan meyakinkan Parpol (termasuk dengan uangnya), maka ke depan akan terjadi sebaliknya. Tokoh-tokoh independen yang memiliki integritas, kompetensi dan akseptibilitas akan dilirik, dilamar, dan diyakinkan oleh Parpol untuk menjadi calon mereka dalam Pilkada. Hal ini tentu saja akan meningkatkan citra Parpol di mata masyarakat yang selama ini (terutama dengan kasus Pilkada DKI) sudah diidentikkan dengan money politics.

Putusan ini juga membuat independensi warga negara RI terhadap Parpol ke depan semakin kuat. Artinya, untuk menjadi Gubernur atau Bupati mereka tidak perlu memiliki KTA (Kartu Tanda Anggota) sebuah Parpol. Terpilihnya pasangan Gubernur-Wakil Gubernur Nanggroe Aceh Darussalam dari kalangan independen menunjukkan bahwa Parpol belum punya political trust di hati masyarakat.

Respek setinggi-tingginya wajar kita sampaikan kepada Mahkamah Konstitusi atas Putusan yang sangat monumental ini. Mahkamah ini sudah menunjukkan dirinya sebagai kampiun demokrasi di negara kita. Kita masih mengharapkan putusan-putusan monumental lainnya dari Mahkamah Konstitusi, termasuk kemungkinan calon independen dalam Pilpres (Pemilihan Presiden) dan Pilleg (Pemilihan Legislatif untuk memilih DPR, DPD, dan DPRD). Demokrasi sudah kita sepakati, sekali layar terkembang pantang surut ke belakang.

*Thomson MP Sinaga adalah rohaniawan, pecinta Pilkada damai, bertugas di Kantor Pusat HKBP, Pearaja Tarutung.

Posted in Tulisan | Leave a comment

Protected: Horas my world!

This content is password protected. To view it please enter your password below:

Posted in Uncategorized